|

Sosialisasikan Pencegahan Virus Corona, Bupati Purwakarta Gunakan Seluruh Kanal Informasi Milik Pemkab



PURWAKARTA, dinamikajabar.com Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika sosialisasikan surat edaran bupati perihal penanganan pencegahan Covid-19 melalui siaran langsung radio milik Pemerintah Kabupaten Purwakarta. Menurutnya, langkah ini diambil untuk memberikan informasi yang sebenar-benarnya kepada masyarakat di Purwakarta.

"Hari ini saya berada di Radio Pro 93.1 FM, radionya Pemkab Purwakarta. Baru saja selesai melakukan siaran tentang sosialisasi perihal surat edaran Bupati Purwakarta dan arahan dari Bapak Presiden RI, untuk membatasi aktifitas warga diluar rumah dan sebaiknya melakukan pekerjaan didalam rumah," Ujar Anne, Senin (16/03/2020).

Menanggapi pernyataan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, terkait warga Purwakarta yang terinfeksi Covid-19, Ia membenarkan hal tersebut. Namun, ia mengatakan, Pasien Dalam Pengawasan (PDP) saat ini sedang ditangani di RS Rotinsulu, Bandung. Pasien tersebut melakukan perjalanan keluar negeri untuk Umrah sejak tanggal 25 Februari sampai 4 maret 2020.

"Benar, di Purwakarta ada yang positif terpapar Corona, Ny.U (59 tahun), baru saja pulang dari Saudi (Umrah). Pasien tidak pulang dulu ke rumah, karena dari bandara sudah dibawa ambulance ke RSUD Bayu Asih (RSBA) untuk diagnosa awal, dari RSBA kemudian dirujuk ke RS Rotinsulu (Bandung)," Jelas Anne.

Bupati Anne menambahkan, saat ini, kondisi pasien tersebut masih berada di Bandung untuk dilakukan observasi lanjutan. Ia bersama Satuan Tugas Khusus (Satgasus) baik itu dari Dinkes Jawa Barat maupun Dinkes Purwakarta sudah melakukan pemantauan, terhadap siapa saja yang berkomunikasi dengan pasien.

"Sudah melakukan tracking sejak tanggal 4 maret sampai tanggal 19 Maret 2020 nanti yang dilakukan oleh Satgasus bersama Dinkes Prov Jabar dan Dinkes Kabupaten Purwakarta. Jadi dilakukan pemantauan terhadap siapa saja yang sudah melakukan interaksi dan kontak langsung dengan pasien, terutama keluarga," Tambahnya.

Ia mendapat informasi terbaru dari pihak keluarga pasien, menurutnya kondisi pasien saat ini sudah mulai membaik.

"Kondisinya sudah mulai membaik, begitupun alat bantu pernafasan pada pasien sudah dilepas dari tubuhnya," Ucap Anne.

Ia mengimbau, siapa saja yang mengalami gejala untuk segera melakukan pemeriksaan di RS yang sudah dirujuk oleh Pemkab.

"Perihal RS rujukan yang bisa memastikan positif atau negatif nya pasien terinfeksi corona, di Indonesia hanya Balitbangkes milik Kementerian Kesehatan RI. Tetapi untuk rujukan pemeriksaan, diagnosa dan tindakan awal di Purwakarta, kami rujukan ke RS Bayu Asih. Nantinya, kita catat masyarakat yang diduga terinfeksi Covid-19," Imbuhnya.

Saran dari Bupati Anne, agar masyarakat tidak panik dalam melakukan penanganannya, ia pun membuka pusat informasi masyarakat terkait penanganan Covid-19 di Purwakarta.

"Bila terjadi gejala-gejala, bisa menghubungi call center 112, dan nomer WA satgasus Covid-19 Purwakarta di nomor 081909514472 dan pusat informasi lainnya di desa dan kecamatan di Purwakarta," tutup Anne. (Red/Tesyar)
Komentar Anda

Berita Terkini